Jembatan Roboh di Amarasi Kupang, Ayah dan Anak Ditemukan Meninggal

Jembatan Roboh di Amarasi Kupang, Ayah dan Anak Ditemukan Meninggal

KUPANG, PENATIMOR – Dua warga Desa Nekbaun, Kecamatan Amarasi Barat, Kabupaten Kupang, NTT, meninggal dunia pasca jembatan roboh.

Ayah dan anak ini terkena dampak pasca hujan deras yang menyebabkan banjir.

Dua korban yakni Melanton Tiran (56) dan anak gadisnya Desi Yani Tiran (24), warga RT 04/RW 02, Dusun I, Desa Nekbaun, Kecamatan Amarasi Barat, Kabupaten Kupang.

Jembatan Roboh di Amarasi Kupang, Ayah dan Anak Ditemukan Meninggal

Melanton Tiran (56) dan anak gadisnya Desi Yani Tiran (24), warga RT 04/RW 02, Dusun I, Desa Nekbaun, Kecamatan Amarasi Barat, Kabupaten Kupang, semasa hidup.

Diperoleh informasi kalau kedua korban baru kembali dari kebun ke rumah menggunakan sepeda motor Honda Supra X dengan nomor polisi DH 2638 BZ, Rabu (30/3/2022) malam.

Tetapi hingga pukul 19.00 Wita, kedua korban belum tiba di rumah.

Fince Helda Tinenti (51), istri korban Melanton Tiran, berusaha menanyakan keberadaan suami dan anaknya ke keluarga terdekat yang bersama-sama beraktivitas di kebun (Hiu fui).

Lalu sekitar pukul 22.00 Wita, Fince beserta pemerintah desa berinisiatif mencari Melaton Tiran dan Desi Yani Tiran.

Dalam pencarian tersebut, keluarga menemukan jembatan Totgom mengalami patah dan rusak.

Mereka berupaya untuk mencari dalam jarak kurang lebih satu kilometer, keluarga menemukan sepeda motor yang dipakai kedua korban.

Jembatan Roboh di Amarasi Kupang, Ayah dan Anak Ditemukan Meninggal

Jenazah Melanton Tiran (56) dan anak gadisnya Desi Yani Tiran (24), warga RT 04/RW 02, Dusun I, Desa Nekbaun, Kecamatan Amarasi Barat, Kabupaten Kupang.

Keluarga menyampaikan ke pemerintah dan warga untuk membantu melakukan pencaharian.

Dalam pencarian tersebut warga beserta pemerintah menemukan korban Desi Yani Tiran kurang lebih dua kilometer dari lokasi jembatan yang roboh/rusak.

Keluarga melanjutkan pencaharian dan jasad Melaton Tiran ditemukan tiga kilometer dari lokasi penemuan jenazah korban Desi Yani Tiran.

Lalu keluarga beserta pemerintah dan warga bersama-sama membawa jasad kedua korban ke rumah duka.

Kedua korban telah dimakamkan, Jumat (1/4/2022). Isak tangis keluarga dan kerabat mengiringi prosesi pemakaman jenazah kedua korban. (nus)