Guru Honorer Asal SBD Minta Pemerintah untuk Diangkat jadi PPPK ASN

  • Bagikan
Guru Honorer Asal SBD Minta Pemerintah untuk Diangkat jadi PPPK ASN

JAKARTA, PENATIMOR – Sejumlah guru honorer dari Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) meminta pemerintah agar mereka segera diangkat sebagai guru pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) atau aparatur sipil negara (ASN).

Hal itu disampaikan Margaretha Kodi Hala, Guru SDK Waipanda, Kecamatan Kodi Utara, Kabupaten Sumba Barat Daya, NTT kepada JPNN di Jakarta, Rabu (26/7/2023).

Margaretha yang sudah mengabdi sejak tahun 2004 ini mengaku tunjangan selama ini tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan.

“Jadi, kami berharap pemerintah dapat meningkatkan kesejahteraan para guru terutama kami yang mengabdi di daerah,” ujar Margaretha.

Hal yang sama diungkapkan Guru SD Negeri Ngombol, Kecamatan Kodi Utara, Kabupaten SBD Matilda Rangga Bela dan Yuliana Gheru Pandak serta Guru SDK Waikahaka, Kodi Utara Dorkas Rehi Winye dan Guru SDM Palla, Kecamatan Palla, SBD Sisilia Bolo Dadi. Untuk diketahui, para guru honorer datang ke Jakarta dalam rangka menghadiri acara wisuda sebagai Sarjana Strata Satu (S1) di Universitas Terbuka.

Matilda berharap Menddikbudristek Nadiem Makarim dapat memberikan perhatian kepada para guru melalui peningkatan kesejahteraan berupa pemberian tunjangan dan fasilitas penunjang lainnya. “Kami ingin kesejahteraan ditingkatkan,” ujar Matilda.

Sementara itu, Guru SDM Palla, Kecamatan Palla, SBD Sisilia Bolo Dadi juga berharap Presiden Jokowi dan Kemendikbudristek untuk mengangkat para guru honorer menjadi guru PPPK atau guru ASN.

“Harapan kami semoga diangkat menjadi PPPK atau ASN,” ujar Sisilia.

Guru SDK Waikahaka, Kodi Utara Dorkas Rehi Winye juga menyampaikan harapan yang sama.

“Harapan kami pemerintah memberi perhatian kepada guru honorer di daerah,” ujar Dorkas Rehi Winye.

Dalam kesempatan itu, para guru honorer dari Kodi Utara Kabupaten Sumba Barat Daya NTT ini juga bertemu tokoh asal Sumba di Jakarta Agustinus Tamo Mbapa (Gustaf).

Para guru honorer meminta dukungan dari Gustaf untuk memperjuangkan nasib mereka. Menanggapi hal itu, Gustaf yang kini menjadi DPP Partai Demokrat juga meminta pemerintah untuk memberikan perhatian kepada para guru honorer.

“Mereka (guru honorer) sudah mengabdi untuk mempersiapkan generasi muda masa depan bangsa. Sudah sepantasnya pemerintah harus meningkatan kesejahteraan para guru,” tegas Gustaf. (fri/jpnn/bet)

  • Bagikan